alexametrics
29.2 C
Jombang
Monday, September 26, 2022

Itha Pujiarti MPd, Guru Produktif, Telurkan 5 Karya Tulis Berbahasa Inggris

JOMBANG – Guru harus semangat menelurkan karya. Salah satunya karya tulis. Minimal satu semester satu buku. Itu menjadi target pribadi Itha Pujiarti Mpd. Koordinator penjamin mutu SMKN Kudu Jombang ini telah melahirkan dua buku dan tiga jurnal berbahasa Inggris.

”Minimal saya targetkan untuk saya sendiri satu semester satu buku, atau maksimal dua semester satu karya, entah itu buku atau jurnal,” ungkap guru bahasa Inggris ini.

Menulis sudah menjadi kegiatannya sehari-hari. Ia banyak memanfaatkan waktu luangnya untuk kegiatan menulis dan membaca. Genre tulisan antologi yang ia gunakan. Ia menampung karya-karya tulis siswa. ”Saya lebih suka kolaborasi. Karena sekolah kita SMK, ada banyak bidang keahlian, jadi berbagai macam tulisan juga ada,” tambahnya.

Menurutnya, menulis memiliki banyak manfaat. Salah satunya untuk memperkaya karya, agar menjadi guru tidak hanya mengajar, tapi juga produktif menghasilkan karya. ”Karya tulis yang dihasilkan juga penting untuk kenaikan pangkat guru,” imbuhnya.

Baca Juga :  Kompetisi Piala Soeratin Dimulai

Kegemarannya menulis ia salurkan ke siswa. Dalam mata pelajaran yang ia ajarkan, ia lebih banyak memberikan praktik writing, sebab, dengan menulis, siswa juga membaca dan mendengarkan.

Karya tulis ia sesuaikan dengan bidang keahlian siswa. Agar siswa juga lebih semangat menulis, lebih paham akan tulisannya. ”Karena saya guru bahasa Inggris, jadi tulisan saya semuanya bahasa Inggris,” jelasnya.

Menurut Itha, semua anak bisa menulis. Hanya saja biasanya menemui sejumlah kendala. Seperti malas memulai. ”Makanya anak-anak yang menulis saya arahkan untuk sesuai dengan project yang ada di bidang mereka masing-masing, bukan saya yang menentukan tema,” jelasnya.

Wanita kelahiran Plandaan, 28 Januari 1978 ini merupakan alumnus STIBA Malang jurusan Sastra Inggris tahun 2000. Ia kemudian melanjutkan pendidikan magisternya di Unisma Jurusan Pendidikan Bahasa Inggris. Ia lulus tahun 2015. ”Mulai saat itu, sering penelitian, saya jadi sering menulis,” jelasnya.

Baca Juga :  Koniamuryani, Suami Tempat Curhat Terbaik

Namun, kegemaran menulis tidak terlalu ia tekankan kepada putra sematawayangnya. Namun di rumah, percakapan sering menggunakan bahasa Inggris. ”Anaknya memang suka bahasa Inggris, ngobrol pakai bahasa Inggris sudah biasa, saling menimpali,” tambahnya.

Gemar menulis saja menurutnya tidak cukup. Ia juga gemar membaca, berbagai genre buku ia baca. Tidak harus yang sesuai dengan bidangnya yaitu bahasa Inggris. Ia juga membaca buku-buku tentang hukum, buku-buku tentang alam, atau tentang tanaman.

Aktivitas membaca Itha kini tidak seintens dulu. Jika dulu ia sering berkunjung ke sejumlah perpustakaan, juga membaca koleksi buku-buku di rumah. Kini ia membaca hanya untuk mempersiapkan materi yang akan ia sampaikan besok saat mengajar. ”Bacaan saya menyesuaikan dengan materi yang saya ajarkan. Tidak seperti dulu yang membaca buku-buku lain, selalu cari referensi baru, karena kesibukan,” jelasnya.






Reporter: Wenny Rosalina

JOMBANG – Guru harus semangat menelurkan karya. Salah satunya karya tulis. Minimal satu semester satu buku. Itu menjadi target pribadi Itha Pujiarti Mpd. Koordinator penjamin mutu SMKN Kudu Jombang ini telah melahirkan dua buku dan tiga jurnal berbahasa Inggris.

”Minimal saya targetkan untuk saya sendiri satu semester satu buku, atau maksimal dua semester satu karya, entah itu buku atau jurnal,” ungkap guru bahasa Inggris ini.

Menulis sudah menjadi kegiatannya sehari-hari. Ia banyak memanfaatkan waktu luangnya untuk kegiatan menulis dan membaca. Genre tulisan antologi yang ia gunakan. Ia menampung karya-karya tulis siswa. ”Saya lebih suka kolaborasi. Karena sekolah kita SMK, ada banyak bidang keahlian, jadi berbagai macam tulisan juga ada,” tambahnya.

Menurutnya, menulis memiliki banyak manfaat. Salah satunya untuk memperkaya karya, agar menjadi guru tidak hanya mengajar, tapi juga produktif menghasilkan karya. ”Karya tulis yang dihasilkan juga penting untuk kenaikan pangkat guru,” imbuhnya.

Baca Juga :  Tunggu Petunjuk Teknis, 44 Guru Penggerak Antre Jadi Kepala Sekolah

Kegemarannya menulis ia salurkan ke siswa. Dalam mata pelajaran yang ia ajarkan, ia lebih banyak memberikan praktik writing, sebab, dengan menulis, siswa juga membaca dan mendengarkan.

Karya tulis ia sesuaikan dengan bidang keahlian siswa. Agar siswa juga lebih semangat menulis, lebih paham akan tulisannya. ”Karena saya guru bahasa Inggris, jadi tulisan saya semuanya bahasa Inggris,” jelasnya.

Menurut Itha, semua anak bisa menulis. Hanya saja biasanya menemui sejumlah kendala. Seperti malas memulai. ”Makanya anak-anak yang menulis saya arahkan untuk sesuai dengan project yang ada di bidang mereka masing-masing, bukan saya yang menentukan tema,” jelasnya.

Wanita kelahiran Plandaan, 28 Januari 1978 ini merupakan alumnus STIBA Malang jurusan Sastra Inggris tahun 2000. Ia kemudian melanjutkan pendidikan magisternya di Unisma Jurusan Pendidikan Bahasa Inggris. Ia lulus tahun 2015. ”Mulai saat itu, sering penelitian, saya jadi sering menulis,” jelasnya.

Baca Juga :  Pintu Air Terpasang, Sudetan Saluran Sapon-Budugkesambi Belum Berfungsi

Namun, kegemaran menulis tidak terlalu ia tekankan kepada putra sematawayangnya. Namun di rumah, percakapan sering menggunakan bahasa Inggris. ”Anaknya memang suka bahasa Inggris, ngobrol pakai bahasa Inggris sudah biasa, saling menimpali,” tambahnya.

Gemar menulis saja menurutnya tidak cukup. Ia juga gemar membaca, berbagai genre buku ia baca. Tidak harus yang sesuai dengan bidangnya yaitu bahasa Inggris. Ia juga membaca buku-buku tentang hukum, buku-buku tentang alam, atau tentang tanaman.

Aktivitas membaca Itha kini tidak seintens dulu. Jika dulu ia sering berkunjung ke sejumlah perpustakaan, juga membaca koleksi buku-buku di rumah. Kini ia membaca hanya untuk mempersiapkan materi yang akan ia sampaikan besok saat mengajar. ”Bacaan saya menyesuaikan dengan materi yang saya ajarkan. Tidak seperti dulu yang membaca buku-buku lain, selalu cari referensi baru, karena kesibukan,” jelasnya.






Reporter: Wenny Rosalina

Artikel Terkait

Most Read

Artikel Terbaru


/