Kamis, 27 Feb 2020
radarjombang
icon featured
Jombang Banget

Keranjang Anyaman Plastik dari Kesamben Jombang Tembus Pasar Bali

09 Februari 2020, 16: 16: 52 WIB | editor : Mardiansyah Triraharjo

Proses pembuatan keranjang dari limbah tali plastik.

Proses pembuatan keranjang dari limbah tali plastik. (Achmad RW/Jawa Pos Radar Jombang)

Share this      

JOMBANG - Sebuah rumah di samping jalan raya Desa Wuluh, nampak sangat beda. Di depan rumah sederhana itu, terlihat puluhan keranjang warna-warni. Di sisi lain, terdapat sejumlah tali yang masih terlihat kusut.

Di sela-sela keranjang, terlihat seorang pria sedang asyik menyulam tali. Tali warna-warni itu ia selip, lipat dan tumpuk lagi dengan tali lain. Hanya pisau potong, serta palu, dan sebuah kursi kecil yang menemani bekerja. “Ini sedang menganyam tali, ya dibuat kerajinan begini,” ucap Dedik, pemilik usaha sambil menunjukkan anyaman plastik.

Ide kreatif memanfaatkan limbah pabrik banyak dilakukan warga Jombang. Salah satunya Dedik Miftakhul Jainuri, 47, warga Dusun/Desa Wuluh, Kecamatan Kesamben yang menyulap limbah tali plastik jadi anyaman bernilai jual.

Sejak 2001, ia mengaku sudah terbiasa dengan kegiatan menganyam tali plastik. Bahan untuk keranjang, disebutnya juga berasal dari limbah industri tekstil. Plastik yang dianyam itu adalah limbah tali dari beberapa industri kapas hingga kertas di Mojokerto. “Bahan mengambil karena limbah, satu kilo dijual Rp 5.500, nanti sampai sini baru dibersihkan dan diolah,” sambungnya.

Cara membuatnya terkesan mudah. Meski disebut Dedik tetap harus teliti dan ulet. Pembuatan kerajinan ini diawali dengan pembentukan pola dan menentukan bentuk kerajinan. Kemudian tali yang sudah disiapkan, perlahan dianyam hingga membentuk pola yang diinginkan. “Selain dianyam, juga harus dipadatkan, makanya ada palu, biar celahnya tidak terlalu besar dan rapi,” rinci dia.

Dikerjakan sendiri, setiap hari ia mengaku bisa membuat satu hingga dua bentuk kerajinan berbahan plastik tersebut. “Ya tergantung, kalau keranjang kecil bisa sampai dua, cuma kalau besar seperti rengkek biasanya cuma satu, karena kan dikerjakan sendiri,” lontar Dedik.

Berbagai bentuk kerajinan anyaman bisa dibuatnya, mulai tempat sampah, anyaman bilik rumah, rengkek, hingga keranjang belanja. Untuk penjualan, ia pun mengaku tak mematok harga mahal. “Paling murah Rp 40 ribu untuk keranjang kecil, kalau rengkek bisa Rp 170 ribu sampai Rp 250 ribu, tergantung bentuk dan ukurannya,” tambahnya.

Sementara untuk pemasaran, Dedik mengaku harus menunggu pesanan. Barang-barang yang dibuat biasanya akan dipesan terlebih dahulu dan diambil setelah jadi dengan jumlah tertentu. “Kalau penjualannya sudah ke beberapa kota di luar Jombang, seperti Surabaya, Sidoarjo, bahkan Bali juga pernah,” pungkasnya. (*)

(jo/riz/mar/JPR)

 TOP
©2020 PT Jawa Pos Group Multimedia