Selasa, 24 Sep 2019
radarjombang
icon featured
Jombang Banget

Stasiun Jombang Kota Lama, Saksi Sejarah Kereta Api Jombang-Babat

04 Maret 2019, 08: 27: 21 WIB | editor : Mardiansyah Triraharjo

Bangunan lama stasiun Jombang Kota di Pasar Legi yang masih ada hingga saat ini.

Bangunan lama stasiun Jombang Kota di Pasar Legi yang masih ada hingga saat ini. (Achmad RW/Jawa Pos Radar Jombang)

Share this      

JOMBANG - Masih ada sisa kejayaan perkeretapian di Jombang. Dibangun pada era penjajahan Belanda, sampai saat ini bangunannya masih utuh meski telah berubah fungsi. Salah satunya adalah Stasiun Jombang Kota yang berdiri tepat di sebelah selatan jalan yang kini disebut Jalan Seroja.

Tak jauh dari kompleks Pasar Legi Citra Niaga Jombang. Berbentuk bangunan sepanjang 70 meter dengan lebar 40 meter dan bertinggi lebih dari lima meter, bangunan ini berdiri dan menghadap arah utara.

Jika dilihat sekilas, bangunan ini mungkin hanya terlihat layaknya rumah kuno saja. Atapnya ditutup genteng lama yang hingga kini masih belum diganti, pertanda kuatnya bangunan. Sementara temboknya dibangun dari struktur batu bata kokoh yang sangat tebal, di bagian bawah tembok dipasang ornamen kerikil yang disusun rapi khas bangunan era kolonial.

Ada empat pintu di bagian luar yang masih terjaga kondisinya hingga kini dan belasan jendela lainnya. Pintu di bagian luar menghubungkan dengan ruangan masing-masing serta dua pintu di bagian dalam yang menghubungkan masing-masing ruangan. Di dalam gedung ini ada lima ruangan.

Beberapa benda yang bisa menunjukkan jika bangunan ini adalah bekas stasiun adalah tulisan yang terletak di sudut atas bagian timur bangunan ini yang berbunyi Jombang Kota +37. Selain itu papan aset milik PT KAI di sebelah pintu utara juga beberapa kotak tua di dalam gedung.

Ya, nama stasiun ini dulunya adalah Stasiun Jombang Kota yang biasa disingkat (JGK). Sedangkan lambang +37 menyatakan jika bangunan ini berdiri di atas ketinggian 37 meter dari permukaan laut.

Dari data yang berhasil didapat dari PT KAI, stasiun ini dibuka bersamaan dengan selesainya segmen Jombang–Jombang Kota pada tanggal 1 Januari 1898 dan dilanjut menuju Dolok pada tanggal 16 Agustus 1899. Dan operasionalnya di bawah perusahaan kolonial Babat Djombang Stroomtram Maatschappij (BDSM).

Mulanya, jalur kereta apinya juga memiliki percabangan pendek sejauh 800 meter menuju Pasar Kota Jombang, yang dioperasikan oleh Kediri Stoomtram Maatschappij (KSM). Hingga akhirnya diakuisisi perusahaan kolonial lain yakni Staatsspoorwegen pada 1 Desember 1916.

Stasiun ini sendiri dilanjutkan pengelolaannya setelah Indonesia merdeka. Sempat melayani sejumlah perjalanan orang hingga barang dari Jombang-Babat, penutupan stasiun ini dilakukan pada tahun 1980 sejalan dengan penutupan jalur Jombang-Babat untuk kereta api. (*)

(jo/riz/mar/JPR)

 TOP
©2019 PT Jawa Pos Group Multimedia